Selasa, 05 November 2013

Make up ?

Sebelum saya kerja, make up cuma saya pakai di acara spesial. Kondangan, wisuda, atau acara-acara yang memaksa untuk menggunakan make up. Bahkan untuk ke acara konser music pun saya cuman pakai lipstik. Tanpa eyeliner. YAng katanya alat sakti para make up geek. Hehehee.

Setelah kerja saya mulai bermain-main dengan make up. Pada dasarnya sih saya oke-oke aja pake make up asal tidak berlebihan. Bahkan nih, kalau jadi terima tamu di nikahan teman, seringnya saya ngotot ke perias kalau ga mau pake bulu mata palsu, ga mau di cukur alis, dan ga mau pakai selotip eyelids. Alasannya? Saya merasa lebih jelek dengan segala stuff itu. BAlik ke masa kerja, masalahnya ukuran berlebihan dan engga untuk masing-masing orang jelas beda. Pernah nih saya sudah pakai make up lengkap, saya disuruh pake lipstik (lagi), eyeliner (lagi) dan blush on (lagi), karena dianggap gak terlihat. Oh my...

Akhirnya saya semakin semangat main-main dengan alat make up saya. Seakan saya punya misi mengubah definisi tentang make up, dari "terihat" menjadi "bagus" ! *udah kayak mengemban misi suci aja, hahahaa*

Harus disadari bahwa wajah manusia itu berbeda-beda, ada yang cocok dengan make up tebal dan terlihat lebih cantik. Ada juga yang cukup di poles ringan sudah terlihat segar. Jadi tolong deh jangan dipukul rata semua. Kasian yang wajahnya kayak saya, semakin ditebalin semakin aneh loh, hwaaa...

Finally, saya ga benci make up kok, cuman mungkin saya punya definisi yang agak berbeda tentang make up. Hahahaaa... kalau ga percaya coba liat make up case saya, untuk ukuran orang yang benci make up, isinya terlalu banyak kok. Saya suka banget bereksperimen, makanya suka nyoba-nyoba eyeshadow atau lipstik baru. Cuman ya itu, mungkin yang ngeiat ngerasa saya tetep ga make up an.. Hahahaaa :))

Rabu, 12 Juni 2013

Work hard, party hard ?

Sudah sejak lama tagline itu ada di bio akun twitter saya. Alasannya simple, saya suka mengejar sesuatu dengan segala kerja keras, tapi saya juga suka pesta. Setelah ujian langsung booking room buat karaoke bareng temen segeng, atau setelah semaleman nonton konser sampai hampir pagi, dan esoknya masuk kuliah, atau traveling ke luar pulang dan jam 8 malam hari Minggu masih belum balik ke Surabaya, padahal besok masuk kerja, itu sudah jadi hal biasa. Selama ini semua berjalan baik-baik saja. Saya lulus cepat dengan nilai yang lumayan. Beberapa tanggung jawab di organisasi selesai. Kerjaan saya beres. Its called balance of my life lah..

Sampai, saya ada di saat ini, saat di mana saya mulai merasa semua tidak berjalan dengan baik. Pesta telah melarutkan saya. Saya lebih suka mikirin jalan ketimbang hal serius lainnya. Pekerjaan kantor saya tersa so-so, not so bad tapi juga not so good. Nothing spesial. Kecuali penilaian "memuaskan" yang ada di surat pengangkatan pegawai tetap kemarin, semuanya biasa saja. Saya melihat, teman-teman saya di kantor mengerjakan berbagai hal dengan seluruh hal terbaik yang mereka lakukan. Tidak dengan saya.

Hari ini, sesuatu yang lebih heboh terjadi. Tadi siang saya ujian proposal. Semua penguji bilang penelitian ini belum layak dijadikan tugas akhir. Cuma selevel skripsi. Gak kaget sih, gimana bisa kerjaan biasa aja minta dipuji. Dan..saya mulai mikir, lingkungan mulai berubah, orang-orang di sekitar saya muai berganti, mungkin ini saatnya bikin tagine baru yang lebih nyambung? emm..lebih mudah untuk dijalani sih.

Kamis, 09 Mei 2013

Galau Gila.

Beberapa waktu lalu saya ngerasa bahagia banget sama hidup ini. Punya temen kuliah yang sampe sekarang masih deket banget. Kalau lagi suntuk sama kerjaan saya bisa punya banyak acara sama mereka. Renang, ngopi-ngopi cantik, tidur-tiduran di kasur, banyak deh. Saya juga punya genk lain, yang ini isinya macem-macem. Ada yang udah kerja, baru lulus, atau masih skripsi. Mereka lucu-lucu banget, bisa nemenin nyuci mobil sampe nonton film rame-rame.

Di kantor pun saya ketemu sama banyak orang baik. Meski beda gaya hidup, dan bisa dibilang saya susah nyambung sama mereka, tapi mereka super baik. Kerjaan susah semuanya jadi gampanag karena mereka. Hidup saya selain kerja, saya juga punya kewajiban lain, nyelesein master saya. Jadi bisa dibilang ini hidup yang sempurna. Kewajiban kerja dan kuliah beres (oke untuk kuliah sebenernya ga beres -.- )jalan sama temen juga tetep lanjut.

Tapi tiba-tiba saya mikir banyak hal. Saya jadi galau. Baru saja kemaren saya nyampe di umur 25. Tapi rasanya masih banyak yang belum saya capai. Banyak target-target yang harus saya adjusting. Bukan salah siapa-siapa sih, jelas ini salah saya sendiri. Bingung juga harus gimana. Yang saya tau cuma hidup bukan sekedar "go with the flow", karna kalo alirannya masuk selokan kamu juga bakal jadi sampah.

Mimpi saya masih banyak. Tapi saya galu gimana cara sampek ke sana. Jadi mungkin sekarang ini hidup saya "life with all galau" Oh my...

Minggu, 27 Januari 2013

On Vacation : BALI

Malam ini, saya teringat seminggu yang lalu. Saya pulang larut karena ada acara kantor, sampai kosan betah-betahin melek untuk nyelesaiin powerpoint untuk ujian besok. Di kamar depan, sayup-sayup kedengeran dua teman saya ketawa-ketiwi sambil packing-packing. Yah, mereka berdua mau ke Bali besok.

Besok paginya jam 9 waktu saya sarapan sebelum berangkat ngampus *beruntung ujian ditunda 2 jam hahahha*, saya dapet bbm dari teman saya itu, pamitan karena ga sempet ngobrol pagi-pagi tadi. Selain pamitan teman saya bilang, SAMPE KETEMU NTAR YA MBAK DI BALI, HATI-HATI BERANGKATNYA. Okey, jadi udah jelas kalo sebenernya saya juga salah satu dari rombongan ke Bali. Dua orang teman sekos sekaligus teman sekantor, Mbak Liza sama Mbak Hani, dan satu lagi teman satu unit saya, Mbak Mia. Rencana ini sudah kami bahas sebulan sebelumnya. Waktu itu saya lagi iseng-iseng ngajakin Mbak Liza ke Bali yang dianya emang udah pengen banget ke Bali. Saya? Ga harus Bali, karena saya sih emang suka jalan-jalan. Emm..atau lebih tepatnya saya suka ngerencanain jalan-jalan. Ribet-ribet nyusun rundown, bingung cari tiket, ngebahas costnya, hahahha I like it! Dan selama sebulan kita berempat heboh banget ngebicarain tentang Bali. Isunya klasik sih, gimana bisa seneng-seneng tapi tetep hemat. Hehehehe. Hampir tiap hari loh saya main ke kamar mereka buat ngebahas Bali, browsing tempat seru, juga hotel yang hemat. Beruntung nih, di akhir-akhir menjelang hari H, mbak Hani bilang, kita berempat bisa tinggal di rumah saudaranya.


Oiya, kenapa saya ga ikut berangkat? Saya ikut ke Bali kok, cuma terpaksa reschedule tiket karena mendadak harus ada ujian. Karena ujian ga sit ini, tapi stand up in *hahahhaa* mau gak mau saya harus ikut ujian. Cerita reschedule tiket juga gak kalah heboh dengan gimana kita sebulan ga berhenti ngebahas tentang Bali. Tepat seminggu saya telpon KAI untuk tuker tiket, saya dapet info kalo tiket kereta tinggal 1 seat. Nah, padahal itu sudah jam 10 malem, sempet mau ke stasiun untuk nuker *nukernya ga bisa lewat web:(* Tapi mbak Liza ngingetin, jam 10 mah udah tutup stasiunnya. Saya telpon deh mama saya, akhirnya mama mau ngebantuin besok pagi. Orang kantornya bakal nukerin sebelum jam 7, takutya tiket udah dibeli orang lain, kan sekarang KAI udah online dimana-mana. Besoknya, saya pun harus pagi-pagi ke kantor untuk nyerahin tiket yang mau dituker. Alhamdulillah, jam 9 pagi saya dapet kabar, tiketnya berhasil dituker.

Hari Minggu pagi saya sampai di Bali. Baru jam 12 saya sampai di tujuan pertama. Teman-teman saya sudah duluan ke dream land. Pantai ini...subhanallah...canteeekkkk banget. Warna lautnya bisa berlapis tiga, dari yang terang banget, terang, sampai biru tua. Tempatnya juga ga seberapa rame, enak buat mantengin pantainya sampai puas.






Setelah puas nikmatin pantai, kami makan siang. Katanya sih susah cari makan di Bali buat orang muslim, tapi sodaranya mbak Hani ngantar kita ke restoran muslim, aman deh :D Setelah makan kita jalan menuju Joger. Saya baru pertama masuk Joger, walaupun barangnya udah sering liat di tanah Jawa. Tempatnya rameeeeeeee banget. Barangnya bagus-bagus, harganya juga relatif murah, sayangnya kita harus ekstra hati-hati sama copet. Jadi ga tenang gitu milih-milihnya *milih aja, ga beli* takut ada yang macem-macem soalnya. Yaaa...walaupun was-was, akhirnya kita pulang juga nenteng macem-macem, hahahhaaa.


Setelah puas kita pulang. Karena kurang tidur, saya dan mbak Mia minum tol*ak angin, terus tidur pules banget. Sampe pulesnya kita bangun kesiangan. Saya milih mandi terakhir, biar bisa tidur lagi. Capeeeeekkkk banget, dua hari ga tidur enak sih :(
Sekitar jam 10, Mbak Hani ngayo-ngayo kita biar cepetan, soalnya udah siang. Tujuan berikutnya adalah...kita masih bingung mau kemana. Dari awal nyusun jadwal waktu masih di Surabaya, saya pengen banget ke Bali Safari & Marine Park. Temen kantor yang lebih dulu ke Bali, cerita kalo tempat ini must visit place banget. sayangnya tiketnya mahal, liat di website sih Rp 250.000 gitu. Lama-lama mbak Hani pengen juga. Dia liat di wesitenya kalau tempat ini bagus banget, terutama teaternya. Akhirnya saya putuskan untuk telepon, dan taraaaa di situ lagi ada diskon cuma Rp 180.00 aja. Kami berempat sepakat untuk lanjut ke sana.





























lah hebohnya sama rencana kami.

Sabtu, 15 Desember 2012

5 cm.

Jumat ini, Mbak Liza, si temen kantor nawarin saya nonton. Biasanya sih saya yang semangat ngajak-ngajak. Hehe. Benernya saya sudah ada janji sama seorang teman lain, ke dokter gigi, masang crown gigi saya yang lepas. Tapi, setelah dipikir-pikir, toh masang crown bisa entar-entar ya. (biasanya sih kalo udah mikir entar yang ada sampe tahun depan juga ga bakal kejadian x_x). Akhirnya saya bbm si temen saya, bilang kalo jadwal ke dokter gigi diutunda dulu. Dan, nontonlah saya sama dua orang teman kantor.

Film yang dipilih adalah 5 cm. Sempet bimbang juga sih. Saya sebenernya kurang semangat kalau nonton film Indonesia, walaupun paradigma film Indonesia jelek udah lama hilang dari otak saya semenjak ada Laskar Pelangi, tapi yaah masih seru nonton film luar kali ya. Temen saya, Mbak Mia, sependapat. Dia ogah banget kalo nonton film Indonesia. Tapi kali ini saya punya pikiran lain, film 5 cm ini kan tentang motivasi, cocoklah buat saya yang sedang sering galau-galau, hehehe. Oke, akhirnya kami berdua sepakat nonton 5 cm, film yang pengen banget ditonton sama Mbak Liza.

Selesai sholat maghrib, kami udah ngeceng depan kantor. Bukan mau tepe-tepe, tapi nyari taxi. Udah lama berdiri, ga ada juga itu taxi. Tiba-tiba mobil kantor lewat, habis OTS kayaknya, dan Mbak Mia langsung teriak-teriak tuh ke drivernya, nebeng sampe sutos. Wah, kebetulan banget nih, hidup saya sudah bergantung sama kartu, ga ada uang cash sama sekali, ada tumpangan gini kan lumayan, hahhahahaa.

Akhirnya kita nonton. Film ini bagus banget! Walupun saya ngerasa aktingnya terlalu dibuat-buat, tapi ceritanya bagus kok. Gimana mimpi itu harus dikejar, walau kayaknya ga mungkin bisa. Analoginya mendaki gunung Semeru buat sampe di Mahameru. Berat, jatuh, sakit, itu bukan alesan buat berhenti dapetin mimpi. LAngsung pengen ngaca saya. Inget banget sih saya sering ngeganti mimpi satu ke mimpi yang lain hanya karena takut. capek, takut ga bisa, takut ga keren, takut mimpinya orang lain lebih bagus, takut dan takut. Ohhh... Kalau kata mbak Mia nih gini, "Mbak Zii itu kayak orang yang mendaki, udah punya tas ransel lengkap seisinya, tapi ga naik-naik, kebayakan mikir bisa ga ya, ntar di sana gimana ya, banyak deh. Udah gitu kalo ada orang yang manggil dari bawah, pasti noleh ke bawah. Kapan Sampeknya mbak!" Mantap dah menohok banget dia :|

Selain isi ceritanya, saya kaget dengan endingnya. Jauh dari bayangan film Indonesia yang mudah ditebak. Saya suka dengan ending yang mengejutkan hahha tentu tidak. Saya lebih suka ending yang sesuai dengan pikiran saya :| Yaaa..tapi beginilah hidup. Ga semua sesuai dengan perkiraan dan rencana.

Selesai nonton kita ga langsung pulang. MAmpirlah kita di My Pancake. Kenapa makan di sini? KArena enak? Gak juga. Karena cozy? iya sih sofanya empuk, hehe. Tapi ada alasan yang lebih penting, karena kalau bayar pake kartu ada diskon 50% Hehehheheee.

Sambil makan, ngobrolah kami kesana kemari. Mulai kantor, pasangan, hidup, mimpi, sampai hal-hal sedih. Ya, mbak Liza ini bulan depan resign dari kantor. Dia mau balik ke Jakarta, mengejar mimpi yang lain. Sedih saya. Agak nyesel juga, kenapa ga dari dulu kita jalan bareng kayak gini. Padahal, dari dulu saya mesti bayangin seru banget kalau jalan-jalan after office sama temen kantor. Habis gini bakalan sepi lagi deh, cuma berdua sama Mbak Mia kalau jalan-jalan. Yah, tapi alhamdulillah deh udah pernah, Allah SWT masih ngasih saya kesempatan buat ngerasin apa yang saya pengen :D

Jam menunjukkan pukul 11.00 pm. Kami putusin pulang sebelum semakin larut. Saya ga jadi balik ke rumah karena ga ada yang jemput. Mbak Mia juga terlalu malam kalau balik ke rumahnya. Parno dong banyangin dia motoran jam segini :| Finally, kita bertiga pulang ke kos mbak Liza. Kami nih, ngebayanginnya pulang ke appartemen kami, hahahha. Jadi kami ngantor bareng, jalan-jalan bareng, tidur pun barengan pura-purang sih di flat kami. Hahahahhahaa :D

Saya seneng banget malam ini. Seneeeeeeeennnggggggg bangettttt. Ternyata saya bisa punya teman yang nyenengin gitu. Pasca saya lulus kuliah saya ngerasa hidup ini hampa banget. Saya iri habis-habisan sama cowok saya yang temennya banyak. Hehehehe. *maaf ya beiib* Tapi, yah saya sudah ditunjukin kok, semuanya bisa terjadi. Mimpi-mimpi saya begitu juga pastinya. Bahkan mimpi tentang kesenangan yang saya harepin pun bisa kok terjadi. Asal, mimpi itu tetap ditaruh di depan dahi, 5 cm di depan mata, agar kita selalu bisa melihat mimpi kita sedekat itu. Jadi yakinlah dengan mimpimu bisa dikejar ;)


note : Anyway, saya jadi semakin mantep males liburan ke gunung, medannya susah bokkkk x_x Kalau mendaki mimpi bolehlah.. :D



Sabtu, 01 Desember 2012

Surabaya - Palembang :(




Sore ini, pulang dari kantor, dia mengirimkan bbm singkat berisi "beiib, aku penempatan palembang". Yah, sedih campur seneng campur aduk di pikiran saya. Sedih karena kebayang di pikiran kalau kami akan semakin jarang ketemu. Jakarta - Surabaya selama ini sudah sangat membuat saya sibuk meratap kenapa kami susah ketemu. Apalagi Palembang. Seneng karena, dia mulai bekerja. Sebagai seorang "man" sesungguhnya, jika dibanding selama ini yang masih pendidikan. Saya buka-buka folder foto lama saya. Meskipun saya sering bilang dia super cuek bebek yang jarang banget muncul so sweetnya. Tapi, foto-foto ini menunjukkan betapa sebenarnya dia sangat perhatian sama saya. Bahkan mungkin lebih dari saya memperhatikan dia -walupun seringkali saya mengkalim bahwa saya super so sweet-. Saat semakin jauh gini, saya sedih gak karuan. Pengen nih ya, keluar dari kerjaan aja trus ikut dia. Tapi kan ya gak mungkin. Ya sudahlah, ga ada yang bisa saya lakukan kecuali bertahan menjadi lebih kuat. aArusnya saya jadi pasangan yang menguatkan kan? Bukan pasangan yang membuat semakin sedih dan tidak tega. Bahwa kami masing-masing punya mimpi, dan harus menopang satu sama lain, agar mimpi tetap bisa terwujud. Semoga Palembang adalah pijakan agar mimpi itu semakin dekat :)

Senin, 09 Januari 2012

Pindah rumah, yuuk mampir :)

Saat ini semua tulisan telah beralih pada alamat :

http://pinkuning.com/

silahkan dinikmati. see you there ;)